Top Choice for Your Business

Klik untuk hubungi kami >> Contact Us

Pelatih Korea Mendominasi Empat Besar Di Kejuaraan AFF

Korea mungkin bukan anggota Federasi Sepak Bola Asean, tetapi tampaknya semakin besar kemungkinan bahwa Korea akan mengangkat piala Kejuaraan AFF ketika final berakhir pada 16 Januari.

Dengan penyisihan grup sekarang selesai, tiga dari empat tim terakhir dipimpin oleh manajer Korea: Vietnam oleh Park Hang-seo, Indonesia oleh Shin Tae-yong dan Malaysia oleh Kim Pan-gon.

Park mungkin jimat keberuntungan sepak bola Vietnam, tetapi di Kejuaraan AFF kehadirannya di pinggir lapangan terbukti sangat membawa sial bagi rekan senegaranya sendiri.

Pelatih kepala Park memimpin Vietnam finis pertama di Grup B, memenangkan tiga pertandingan dan seri satu kali melawan Singapura pada 30 Desember.

Vietnam memuncaki grup dengan 10 poin dan selisih gol plus 12 yang sangat besar, setelah menghindari kebobolan satu gol pun sepanjang turnamen sejauh ini.

Salah satu tim yang dikalahkan Vietnam di babak penyisihan grup adalah Malaysia, dipimpin oleh manajer Korea Kim. Park tidak melakukan pukulan apa pun dalam pertandingan itu, menang 3-0 dengan serangkaian gol penentu dari Nguyen Tien Linh, Que Ngoc Hai dan Nguyen Hoang Duc.

Pertandingan itu adalah kesempatan langka untuk melihat dua manajer Korea bentrok di luar Korea, dengan manajer Vietnam Park dan manajer Malaysia Kim tokoh terkenal di sepak bola Korea, keduanya tidak akan menjadi satu-satunya.

Baca Juga  Tahun Politik, Menag Wanti-wanti Soal Rumah Ibadah Jangan Jadi 'Sarang' Politik

Park dan Vietnam kini berhadapan dengan Indonesia di perempat final, dipimpin oleh manajer Korea Shin.

Shin memimpin Indonesia untuk finis kedua di Grup A, tertinggal dari Thailand karena selisih gol hanya setelah kedua tim memenangkan tiga pertandingan dan imbang satu kali — melawan satu sama lain pada 29 Desember. kebobolan satu lebih banyak dari Thailand.

Bentrokan Park-Shin menjamin bahwa akan ada manajer Korea yang absen di final turnamen, meskipun mungkin ada dua – Kim dan skuad Malaysia finis kedua di Grup B dan menghadapi pemenang Grup A Thailand di sisi lain braket .

Dari tiga pelatih Korea, Park mungkin memiliki profil tertinggi, pernah menjadi asisten pelatih Korea selama Piala Dunia 2002. Sejak bergabung dengan Vietnam Park dengan cepat menjadi pahlawan nasional dan wajah reformasi sepakbola yang penting di Vietnam.

Park, yang juga bertanggung jawab atas tim U-23, mulai memimpin Vietnam ke final Kejuaraan AFC U-23 2018, mengalahkan tim yang lebih kuat seperti Australia, Irak, dan Qatar. Beberapa bulan kemudian ia mengantarkan tim senior ke semifinal Asian Games 2018, lalu disusul dengan kemenangan di Kejuaraan AFF 2018.

Baca Juga  MBC Resmi Menambah Jo Soo Min Kedalam Drama "The Forbidden Marriage"

Setahun kemudian, Vietnam mencapai perempat final Piala Asia AFC 2019 dan memenangkan medali emas di Pesta Olahraga Asia Tenggara 2019. Hampir semua prestasi ini adalah yang pertama bagi Vietnam, atau setidaknya yang pertama sejak negara itu bersatu.

Namun Kejuaraan AFF akan menjadi turnamen terakhir Park bersama Vietnam. Dia berencana mundur setelah lima tahun memimpin tim pada Januari tahun depan.

Shin juga merupakan wajah yang sangat akrab bagi penggemar sepak bola Korea. Tampil 23 kali untuk tim nasional sebagai pemain, Shin menghabiskan seluruh Korea di Liga K bersama Seongnam.

Dia kemudian mengelola Seongnam, sebelum sempat mengambil alih sebagai manajer sementara untuk tim nasional pada tahun 2014 dan membantu Uli Stielike hingga 2017. Shin mengelola tim Korea U23 dan U20, sebelum memimpin tim senior pada 2017 dan hingga 2018. Piala Dunia Rusia.

Dia bergabung dengan Indonesia pada tahun 2020, memimpin tim ke final Kejuaraan AFF tahun itu. Pada 2022, Indonesia lolos ke Piala Asia AFC untuk pertama kalinya dalam 16 tahun.

Baca Juga  Girl Group Momoland Akhiri Kontrak Mereka dengan MLD Entertainment

Kim adalah pelatih yang kurang menonjol, menghabiskan sebagian besar karir bermainnya dan karir manajerialnya di Hong Kong. Setelah bertahun-tahun sebagai pelatih, dia menjadi pusat perhatian pada tahun 2017 ketika dia ditunjuk sebagai direktur teknis Asosiasi Sepak Bola Korea, bertanggung jawab atas perekrutan pelatih tim nasional Korea.

Kim menghabiskan lima tahun bersama tim nasional Korea sebelum dipekerjakan sebagai pelatih kepala skuat Malaysia pada Januari tahun ini. Dia telah melihat beberapa keberhasilan di Vietnam, memimpin skuad untuk lolos ke Piala Asia AFC tahun depan untuk pertama kalinya dalam 42 tahun.

Semifinal Kejuaraan AFF dimainkan dalam dua leg, dengan Vietnam Park dan Indonesia Shin akan berhadapan di leg pertama mereka pada hari Jumat. Leg kedua akan dimainkan pada hari Senin.

Kim dan skuad Malaysia akan menghadapi Thailand, dipimpin oleh manajer Brasil-Jerman Alexandré Pölking, pada hari Sabtu, dengan leg kedua akan dimainkan pada hari Selasa.

WhatsApp chat